Jump to content
×
×
  • Create New...

Mutasi Varian Virus Corona B.1.1.529 Dua Kali Lipat dari Delta, WHO Adakan Rapat Darurat


Recommended Posts

Sumber- Varian baru virus corona Covid-19 yang dikenal dengan varian B.1.1.529 ini sedang menimbulkan kekhawatiran, karena memiliki mutasi dua kali lebih banyak dibandingkan varian Delta yang menjadi varian dominan.

Para ahli virologi menemukan varian baru virus corona Covid-19 ini pertama kali di Botswana. Kemudian, varian B.1.1.529 ini menyebar sangat cepat hingga mengungguli varian lainnya di wilayah Afrika Selatan.

Sebenarnya dilansir dari NPR, belum jelas mutasi dari varian B.1.1.529 ini membuatnya lebih menular dan memicu infeksi yang lebih parah dibandingkan varian virus corona Covid-19 lain atau tidak.

Tapi, para peneliti mengatakan tingginya jumlah mutasi pada protein lonjakan mungkin membuat varian baru virus corona Covid-19 ini lebih mudah menginfeksi orang.

Baca Juga: Varian Baru Virus Corona B.1.1.529 di Afsel, Apa yang Diketahui Sejauh Ini?

Melalui unggahan Twitter, dr Adam Prabata pun menunjukkan sebuah video mengenai beberapa poin yang membuat varian baru virus corona B.1.1.529 membuat heboh di Afrika Selatan dan memicu kekhawatiran.

Varian baru virus corona B.1.1.529 (Twitter/@AdamPrabata)Varian baru virus corona B.1.1.529 (Twitter/@AdamPrabata)

Pertama, varian baru virus corona terdeteksi di Afrika Selatan dengan jumlah mutasi yang tinggi. Sehingga, varian ini dikhawatirkan bisa menular lebih cepat dan menghindari kekebalan tubuh.

Kedua, varian baru virus corona B.1.1.529 berhasil terdeteksi dari sampel yang dikumpulkan pada rentang waktu 12-20 November 2021 dari Gauteng, Afrika Selatan sebanyak 77 sampel, Botswana 4 sampel, dan Hong Kong 1 sampel dari orang yang baru saja berpergian ke Afrika Selatan.

Ketiga, varian baru virus corona B.1.1.529 ini terdeteksi oleh satu uji PCS tertentu atau sebelum sekuensing genom yang membantu para ahli melacak penyebarannya.

Keempat, varian baru virus corona B.1.1.529 ini juga ditemukan telah meningkatkan pesat di Gauteng, Afrika Selatan. Para ahli pun menduga varian baru ini mungkin sudah ada di sebagian besar wilayah lainnya di Afrika Selatan.

Baca Juga: Virus Corona Ngamuk di Jerman, Total Kasus Kematian Covid-19 Tembus 100 Ribu

Saat ini, para ahli bisa membuat beberapa prediksi mengenai dampak mutasi varian baru virus corona tersebut. Tetapi, signifikansinya tidak pasti dan vaksin Covid-19 tetap menjadi langkah yang bisa dilakukan untuk melindungi diri dari infeksi parah.

Sementara itu dilansir dari CNBC, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pun sampai menggelar rapat darurat khusus untuk membahas varian baru virus corona B.1.1.529 ini.

WHO akan membahas tingkat efektivitas vaksin Covid-19 dan perawatan medis yang tepat untuk varian baru virus corona Covid-19 B.1.1.529 tersebut.

"Kami belum tahu banyak tentang varian baru ini. Tapi, kami sudah tahu kalau varian baru ini memiliki sejumlah besar mutasi. Jika varian virus corona memiliki banyak mutasi, ini pasti akan mempengaruhi perilaku virus tersebut," kata Dr. Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk Covid-19.

Sekarang ini, Inggris telah membuat larangan penerbangan dari 6 negara Afrika, termasuk Afrika Selatan untuk mencegah penyebaran varian baru virus corona B.1.1.529.

Di samping itu, Tulio de Oliveira, ilmuwan Afrika Selatan mengatakan sekarang ini para ilmuwan Afrika Selatan sudah mendeteksi lebih dari 30 mutasi pada protein lonjakan, yakni bagian dari virus yang mengikat sel-sel dalam tubuh.

Varian baru B.1.1.529 ini mengandung beberapa mutasi yang terkait dengan peningkatan resistensi antibodi, yang mana bisa menurunkan efektivitas vaksin Covid-19 dan lebih menular dari varian lainnya.

Sumber

Link to post
Share on other sites

Komentar

Isi komentar anda sebelum mendaftar. Jika anda sudah mendaftar, ->login<- sekarang untuk mengomentari menggunakan akun anda.

Guest
Komentari...

×   Pasted as rich text.   Paste as plain text instead

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Draft konten dipulihkan..   Hapus draft

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.