Jump to content
FJB - Forum Jual Beli Indonesia

Inspiratif, Kisah Mantri BRI Tingkatkan Kesadaran Inklusi di Wilayah 3T


Recommended Posts

Sumber- Irenius Prianbodo merupakan satu dari puluhan ribu Mantri (tenaga pemasar mikro) BRI yang tetap berjuang untuk mempermudah akses jasa perbankan sekaligus meningkatkan literasi keuangan di tengah segala keterbatasan yang ada di lingkungan warga 3T (terdepan, terluar, dan tertinggal).

Keterbatasan bukan rintangan untuk memberikan sumbangsih bagi negeri. Prinsip ini dipegang betul oleh para Mantri BRI yang bertugas meningkatkan kesadaran inklusi di wilayah 3T.

Pria yang karib dipanggil Irenius ini merupakan Mantri BRI Unit Kobalima yang berada di Kabupaten Malaka, Timor Tengah Selatan, Nusa Tenggara Timur. Wilayah ini berbatasan langsung dengan Timor Timur.

Menurut survei BPS pada tahun 2015, Kabupaten Malaka berpenduduk 171 ribu jiwa dengan sektor pertanian sebagai sumber daya unggulan. Setiap hari, Irenius bertugas mendekatkan akses keuangan kepada masyarakat dan memberikan pemberdayaan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di wilayah ini.

Baca Juga: BRI Ventures Punya Program Sembrani-Wira, Ini 9 Startup yang Terpilih

Akan tetapi, tugas itu tidak dengan mudah bisa ia lakukan. Setiap harinya, Irenius menempuh jalan yang masih belum layak, melayani masyarakat di daerah tanpa aliran listrik, hingga mengajarkan warga untuk mengenal layanan perbankan secara digital.

Hampir 5 tahun, Irenius menjadi Mantri BRI di Kabupaten Malaka. Selama bertugas, ia selalu menyempatkan waktu untuk mengedukasi masyarakat agar mengenal layanan-layanan keuangan dari lembaga formal perbankan. Kerelaan dan ketulusanlah yang mendorongnya untuk melakukan hal tersebut.

Edukasi harus dilakukan rutin karena, menurutnya, mayoritas warga setempat belum mengenal produk dan jasa keuangan dari lembaga formal.

Masih banyak masyarakat yang menggunakan jasa rentenir untuk memenuhi kebutuhan keuangannya, meskipun bunga pinjaman yang mereka tanggung sesungguhnya memberatkan.

“Kalau kami kebanyakan hadapi (masyarakat) yang soal pinjaman. Jadi saat saya datang ke sini, kebanyakan (masyarakat) pakai pinjaman dari rentenir. Saya didik masyarakat supaya kenal bank. Sekarang sudah mulai beralih dari rentenir jadi pinjam ke bank. Memang butuh waktu untuk mendidik masyarakat,” ujar Irenius.

Baca Juga: Percepat Recovery Ekonomi Nasional, BRI Turunkan Bunga Kredit

Biasanya, Irenius memakai metode perbandingan harga dan fasilitas layanan ketika menjelaskan perbandingan layanan keuangan melalui lembaga keuangan formal seperti perbankan dan informal seperti rentenir.

Sumber

Link to post
Share on other sites

Komentar

Isi komentar anda sebelum mendaftar. Jika anda sudah mendaftar, ->login<- sekarang untuk mengomentari menggunakan akun anda.

Guest
Komentari...

×   Pasted as rich text.   Paste as plain text instead

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Draft konten dipulihkan..   Hapus draft

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.

×
×
  • Create New...